Friends Turning Into A Lover

by - Juli 29, 2009

Saya sudah lama penasaran. Can a boy and a girl become just friends? When we talk about bestfriend, seringnya cowok sama cowok, cewek sama cewek. Lalu bagaimana dengan cowok-cewek yang sahabatan? Mereka yang menghabiskan waktu bermain bersama, memberikan perhatian satu sama lain, berbagi cerita.. even the deepest and darkest secrets.

Dalam kehidupan nyata saya menemukan beberapa contoh. Contoh orang yang benar-benar sahabatan, dan mereka menjalaninya dengan enjoy.. but who knows? Apakah nggak pernah ada selentingan perasaan 'beda', perasaan yang harusnya nggak dirasakan sama sahabat? Perasaan yang, bahkan mungkin dirinya sendiri nggak menyadari adanya perasaan itu. Waktu sadar, rasanya serba salah.. seperti berdosa mengkhianati apa yang dijunjung sebagai "persahabatan" selama ini. Rasanya perasaan itu lebih baik ditelan kembali tanpa memberikan kesempatan untuknya mengembangkan sayap lebih lebar.

Saya juga menemukan lebih banyak contoh yang membuktikan pernyataan 'man and woman were not born to be merely just friends'. Mereka, yang selama ini sahabatan, sebenarnya punya perasaan lebih terhadap satu sama lain. Atau setidaknya, salah satu dari mereka.

Kenapa? Kenapa orang-orang cenderung menyembunyikan perasaan, begitu berhadapan dengan persahabatan? Apakah semuanya nggak bakal sama setelah ada salah satu yang punya perasaan lebih? Bahkan waktu keduanya punya perasaan yang sama, apakah semuanya bakal berubah, nggak senyaman seperti waktu sahabatan?

"Dan detik-detik waktu mungkin juga berhenti secara perlahan, ikut menonton intensitas perasaan yang begitu dalam menyelimuti mereka, menelan semua kata hingga tak sanggup untuk terucapkan. Mungkin yang nyata hanyalah dinginnya deru angin sore, menjadi saksi keheningan mereka yang rikuh. Adakah kecanggungan terjadi apabila 2 orang sudah dengan yakin mengikrarkan diri mereka hanya sebagai sahabat?"

Sebuah kutipan dari novel Sitta Karina ini lah yang mengganggu saya selama ini. Sahabatan seharusnya nggak membuat orang merasa canggung kan? Sebaliknya, sahabatan seharusnya membuat nyaman satu sama lain. Buat saya, bahkan misalnya ada perasaan lebih.. yang dimiliki keduanya atau berat sebelah pun, harusnya bukan masalah buat sesuatu yang sepenting persahabatan.

..atau seharusnya itu jadi masalah?

Entahlah, friendship game is bloody confusing. 
I definitely agree to that statement.
In the mean time - I'll share you another quote:

"A guy and a girl can be just friends, but at one point or another, they will fall for each other.. maybe temporarily, maybe at the wrong time, maybe too late, or maybe forever." (Dave Matthews)

Have a good friendship, everyone. Wish you won't get a bloody-confusing-game like me.

You May Also Like

7 komentar

  1. Ica, gw rasa itu salah. Boys and Girls, Man and Woman, can be best friend. Gw punya banyak sahabat cewek Ca, dan mereka tetep jadi sahabat gw sampe sekarang. Kalo dibilang timbul perasaan, jujur aja gw pernah ngalamin. Di saat gw depresi, dan salah satu sahabat cewek gw yang waktu itu lagi deket-deketnya melakukan sesuatu yang bikin gw bener2 kagum, dan gw ngerasa, gw jatuh cinta. Tapi setelah gw pikir2, itu bukan cinta. Itu cuma pelarian gw. Dan langsung gw tepis perasaan itu, dan sekarang, kita jadi sahabat baik terus, tanpa ada perasaan apa2 (well itu dari sisi gw ya, gak tau kalo dia ada perasaan ama gw)

    Yah, tapi itu dari sudut pandang gw. Gw percaya sahabat dan kekasih itu sama. For example, cewek yang bener2 gw sayang selama ini bahkan pas di SMP cuma pernah ngbrol ama gw 1-2 kali, sisanya nyapa2an doang. Bisa dibilang bahkan bukan temen gw. haha

    BalasHapus
  2. lo yakin ka cuma sahabatan doang? atau ada perasaan lebih dikit? hehehe..
    apapun bentuknya kayaknya gw pernah juga deh tp bedanya.. mine is gone.. haha..

    yah ga salah lah semenjak allah nyiptain manusia berpasangan.. pernah bayangin ga klo cewe bikin koloni sendiri dan co bikin koloni sendiri? jd apa nih dunia??? better not imagine this... hahaha..

    klo masalah fall or not fall yah ada kemungkinan bisa... gw juga pernah kayak gtu.. mirip kayak ardhin dan pada akhirnya gw anggep itu cuma kagum aja sebisa gw.. dan pada akhirnya she's gone.. wkwkwk..
    yah mau diapain lagi kita juga ga bisa ngatur c..
    tp yang gw tau klo dari sahabatan jadian... itu kayaknya indah bgt tp klo udah putus... nyesel dah lo..
    yah mending jaga deh sahabat lo jangan kayak gw.. ntar nyesel abis"an lho... wkwkwk.. lol

    WASPADALAH.. WASPADALAH..

    White anda Black

    BalasHapus
  3. gw pernah nonton tuh anime ttg kehidupan dimana cowok ama cowok doang, dan cewek ama cewek doang hahahah

    BalasHapus
  4. hmmmh enak ya cowok gampang ngenalin perasaan. ajarin gw dong, gw nggak tau deh ini pelarian, cinta sesaat, atau cinta beneran hahaha. emang sih dhin selama bisa ngontrol selentingan perasaan itu gw rasa cowok cewek bisa aja sahabatan biasa.. nah geo itu salah satu contoh kegagalan mengontrol hehe :p

    bikin koloni sendiri? maksud lo kayak hebi hime di one piece? hahah

    BalasHapus
  5. Oh Ica akhirnya nyerah gak tahan gak baca One Piece yang manga scan? hahaha iya kayak hebi hime gitu..ada koloninya sendiri...

    eh eh ralat

    "Gw percaya sahabat dan kekasih itu GAK sama" itu maksud gw..kurang kata2 'gak'nya di atas

    BalasHapus
  6. iya dhin gak tahan gw hahaha edisi ace sihh XD

    BalasHapus
  7. HIYAAAAAAAAAAAAAAAA !! SAYA DATANG !! hahahaha..

    maksud lo apa tuh gagal mengontrol? huh..
    yah pokoke gara" suatu masalah sialan jd gtu dah.. hahahaha..

    *balesnya setahun kemudian... wkwkwkwkwk...

    BalasHapus