Mood Booster

20.17.00

Hai. Just want to share you, beberapa hal di bawah ini adalah mood booster saya. Saat-saat yang paling saya suka. Saat-saat yang paling saya nikmati, bahkan sendirian pun nggak terasa ansos.


1. Seeing sunrise.

I love sunrise. It's like a warm light, with beautiful appearance coming from the east. Saya pengen banget melihat sunrise, dari mana aja deh. Pantai, atep rumah, balkon, jembatan layang, bukit, gunung... sunrise selalu terlihat cantik dimanapun, believe me.


Tapi yang paling cantik yang pernah saya lihat itu di pantai. Kalau kalian lagi di pantai, jangan seeking for sunset aja, udah biasa. Coba bangun lebih pagi dan lihat sunrise deh. Wow banget. Gradasi langit dari hitam-ungu-biru-oranye nya nggak ada yang nyaingin. Belom lagi awan yang berarak-arak menyambut kedatangan si matahari.. aih, subhanallah bangetlah =D



2. Sleep on the white-beautiful-sand.

Sampai saat ini rasanya saya belum pernah ketemu pantai yang bener-bener 'putih'. Pengeeen banget tiduran di pantai pasir putih, dengan tenda ala indian gitu (saya pernah cerita kan sebelumnya?). Kalo siang main ombak, malemnya tiduran ditemenin api unggun dan bulan purnama, sedaaaaap.


Tapi maaf ya, saya nggak suka pantai yang rame (siapa sih yang suka?). But really, i'm an introvert, dan itu akan terlihat kalau saya lagi liburan. I can enjoy the happy atmosphere with people, i can be fun, i can play with everyone. But there'll be a moment when I prefer to walk alone, just taking some picture by camera or just watching the sand and the wave. Seringkali orang-orang menginterpretasikan kesendirian saya ini sebagai bentuk kebetean saya akan sesuatu. Atau saya lagi sedih tapi nggak bilang-bilang. Padahal sih saya cuma mau menikmati alam aja kok :p



3. Breathe the mountain air, hear the sound of water flow.

Pernah saya lagi mumeeeet banget, kuliah lagi padet, dan waktu itu ada kerjaan GTC juga yang udah mendekati hari-H. Lalu datanglah Aswin yang ngajakin hunting di Maribaya. Saya bela-belain loh cabut tutor fisika, demi menghirup udara gunung dan mendengar suara air terjun. Daripada saya masuk kelas tapi mumet? Lebih baik skip sebentar untuk fokus jangka panjang kan? Hehe.


Waktu Semud 2009 jalan-jalan sama Greeners juga sukses banget tuh refrefhingnya. Fresh se-fresh-freshnya deh. Meskipun jalan lumayan jauh dari Tahura Dago sampe Maribaya, tapi karena jalannya di hutan bukan di pinggir jalan raya yang full asep, saya nggak ngerasa capek sama sekali. Tuh kan, jadi pengen ke hutan lagi. Hahaha



4. Meet the animals.

Saking ansos dan introvertnya saya, kadang saya merasa lebih nyaman curhat sama.. binatang. Oke, memang agak freak. Tapi gini deh. Tanpa bermaksud sombong, saya adalah orang yang biasanya dijadiin tong curhat. Dari temen sampe orang tua saya, sama aja semuanya. Jadi kalo saya lagi ngerasa nggak ada yang bisa dicurhatin, selain sama laptop, saya akan cerita sama si Labu, kura-kura saya di rumah. Ini udah akut banget masalahnya kalo sampe saya duduk di bawah jemuran, ngomong sama Labu, malah bisa sampe nangis-nangis. Bahkan adek saya, si Bayu, sampe ngeri sendiri ngeliatnya. Tapi yah, kadang curhat sama binatang itu asik. They just listen. Mereka nggak akan menghakimi atau apa, paling cuma ngeliatin lo cerita.


Sejak di Bandung, saya nggak punya temen binatang buat curhat lagi. Kadang kepikiran buat curhat sama anjingnya si tante kostan, Geboy dan Belel, tapi nanti dikira freak sama si tante. Makanya waktu ke Bonbin kemaren, saya seneng banget. Freak am i? :p



5. Sepedahan, lari pagi, dan ice skating.

Tiga jenis olahraga yang paling saya nikmati. Meskipun suka bete kalo lagi sepedahan atau lari pagi diliatin orang gitu. Makanya saya suka pergi nyubuh dan pulang nggak lama setelah matahari terbit. Kalau ice skating, emang sih areanya cuma segitu2 aja, tapi atmosfer dan perasaan pas meluncur itu nggak ada duanya deh. Apalagi kalau ice rinknya lagi sepi, berasa milik sendiri.


6. Rainy day, hot chocolate/tea/coffee, & snacks.

Inilah mood booster yang paling sering saya gunakan di Bandung. Hujan. Meskipun sukses bikin sepatu becek, celana kecipratan dsb dsb, tapi saya nggak pernah bisa membenci hujan. Kalau saya lagi nganggur di kostan, dan pas lagi hujan, saya pasti bikin teh atau susu coklat, mulai mengoles roti mesis atau ngambil cemilan, duduk di balkon kostan ditemani makanan-minuman tadi. Nikmaaaaat. Bule banget ya seleranya? Bukan berarti saya nggak pernah ngidam mih kocok atau soto ayam pas hujan kok. Masalahnya yang tersedia di kostan kan yang paling pertama dimakan biar ga kedinginan :p


Untuk kopi, jujur, ini seperti pelarian saya kalau lagi stres. Memang nggak menghilangkan stres sih. Tapi kalau sebagian orang 'lari' dengan merokok atau makan banyak, maka inilah pelarian saya. Ngopi. Nggak sampe berkaleng-kaleng juga sih, paling sekaleng Nescafe Latte aja. Atau kalau lagi boros, saya suka beli Caramelite Blended nya J.co. Kopi apapun yang berkaramel, kasih saya deh. Saya habisin pasti, haha.



7. Reading Books, Around The Book Shop.

Saya bisa tenggelam membaca buku berjam-jam kalau lagi niat. Kalau lagi suntuk, ke toko buku dan muterin toko itu beberapa jam dari ujung ke ujung, mood saya yang jelek pasti langsung digantikan dengan rencana nabung untuk beli buku ini-itu (yang pada akhirnya dibeliin sama mama saya). Yang paling asik kalau ke toko buku import. Saya biasanya ke Kinokuniya atau Periplus, hanya untuk melihat buku-buku impor dipajang di rak, dan bersyukur kalau ada yang nggak diseal jadi bisa saya baca sekilas =D 'Bau' buku import itu beda. Banyak juga sih buku translatean yang sekarang 'bau'nya juga enak. Tapi tetep aja buku import tuh gimanaaaa gitu.


Itulah beberapa mood booster saya. Bukannya nggak ada orang yang bisa membuat saya senang sampe saya nggak menyebutkan satu orangpun yang bisa jadi mood booster. Tapi, orang kan berubah-ubah. Sementara hal-hal di atas ini akan selalu asik dan akan selalu membuat mood saya setidaknya menjadi sedikit lebih baik :)

You Might Also Like

0 comments