Kertas

by - Maret 19, 2011


Beberapa hari yang lalu saya masuk kelas TBI, setelah lama nggak masuk karena waktu di malam hari tersita oleh deadline laporan. Di pertemuan ini teacher saya menginstruksikan untuk mendengarkan step-by-step pembuatan semacam origami. Lalu si teacher pun memberikan kami masing-masing selembar kertas A4 yang masih putih bersih.


Tebak apa yang langsung ada di pikiran saya waktu itu?
Ya, sayang banget kertas masih bagus begini dipakai buat origami. Dilipet-lipet, dirobek. Mana hasil origaminya belum tentu sesuai keinginan. But my teacher said, he still have a lot of papers in case we made some mistake. Bukannya membuat saya senang, pernyataan itu malah membuat saya semakin miris.

Buat sebagian besar orang, mungkin nggak masalah buang-buang kertas. Toh selembarnya nggak nyampe 100 rupiah. Bisa ditemukan dengan mudah dimana-mana pula. Tapi menjadi anak TL, saya belajar bagaimana mengefisiensikan fungsi barang semaksimal mungkin. Awalnya sih cuma niat pengen menghemat aja, tapi karena penggunaan kertas reuse buat laporan dsb, dari cuma niat hemat sekarang jadi kebiasaan. Kertas yang salah print dan baru digunakan satu sisi masih bisa dibikin buku catetan buat draft kuliah. Kertas yang udah dipake bolak-balik, kadang masih ada celah kosongnya loh. Itu bisa buat coret2 sama temen2 pas lagi bosen di kelas. Atau kalau mau bikin origami tuh, saya bakal prefer pake kertas yang udah dipake bolak-balik gitu. Bukan pelit atau nggak mampu, hanya aja, kalau masih bisa dipakai, kenapa harus dibuang-buang sih?

Jujur, dulu saya juga sempet (agak) boros soal kertas. Saya ini kan orangnya perfeksionis banget, jadi kalau catetan saya salah dikiiit aja dan looks bad kalau di tipe-x, bisa langsung saya robek atau buang tuh kertasnya, diganti sama yang baru. Sekarang alhamdulillah udah nggak begitu lagi. Ya selama masih readable, nggak usah langsung ganti kertaslah. Sayang banget kertasnya.

Mungkin terdengar agak freak ya? Ica environment-friendly banget sih. Sebenernya ya, kalau dipikir-pikir mungkin niat awalnya buat lingkungan, tapi kalau ditanya, saya bakal bilang, "Sayang aja kertasnya." Karena memang, alasan lingkungan itu hanya niat awal. Ketika udah jadi kebiasaan, begitu ada penyimpangan, nggak usah mikirin berapa banyak pohon yang ditebang buat kertas itu, perbuatan menyimpang itu dengan sendirinya bakal terasa aneh. 'Kerasa' aja gitu masalah kertas ini pas saya dengan terpaksa mengikuti instruksi untuk melipat dan merobek kertas yang masih putih bersih tak berdosa.

Untuk beberapa kebiasaan ramah lingkungan, saya masih banyak belajar juga kok. Tapi begitu terasa kalau sudah ada satu kebiasaan yang mulai 'mendarah-daging', rasanya senang juga :')

You May Also Like

0 komentar