Produktif Bebersih Rumah

Selamat Idul Fitri 1433 H! Maafin saya ya kalau selama menulis disini ada kata-kata yang nggak enak atau menyinggung pihak-pihak tertentu.

Just so you know, post ini random banget dibuat di tengah malam. Maaf kalau isinya agak nggak penting.

Jadi dalam rangka lebaran, buat orang-orang yang nggak punya kampung macam saya ini, pastinya bakal punya beberapa jabatan baru. Buat yang kompleknya sepi, keluarga lo bakal jadi 'satpam komplek', semacam keluarga yang stay di rumah sambil nengok-nengok jagain rumah sebelah sementara tetangga-tetangganya mudik. Buat yang mbaknya mudik, jabatan lo apalagi kalau bukan 'Cinderella', hahaha. Begitu si mbak pulang, bersih-bersih rumah langsung jadi tanggung jawab sekeluarga deh.

I don't complain, anyway. Justru di sini saya mau sharing pengalaman saya jadi Cinderella alias Upik Abu dadakan selama seminggu. 

Di keluarga saya, buat urusan beberes rumah, ada beberapa spesialis nih. Saya adalah spesialis nyapu dan ngepel. Baru-baru ini ditambah gelar spesialis nyetrika. Adek saya adalah spesialis cuci piring. Tangannya sampe keriput-keriput kebanyakan main air. Btw, doi juga baru dapat gelar spesialis bebersih mobil setelah mendapat kursus kilat dari Papa tadi pagi. Sementara itu, Mama adalah spesialis cuci baju dan urusan dapur. Kalau Papa, karena beliau masih ada sisa-sisa sakit pasca operasi, jadi nggak banyak sih yang beliau lakukan di lebaran ini. Tapi beliau itu master segalanya loh. Segala kerjaan rumah bisa dikerjakan, bahkan masak dan urusan jahit menjahit juga bisa hahaha.

Nah yang berbeda dari lebaran-lebaran sebelumnya, Mbak yang pulang-pergi tahun ini sedang sakit, jadi kerjaan rumah benar-benar kami sekeluarga yang kerjakan, nggak setengah-setengah kaya taun sebelumnya. Efeknya juga langsung terasa.

Bukan, bukan capek banget, encok-encok, atau tangan keriput. Alhamdulillah sejauh ini kami seneng-seneng aja ngerjainnya. Efek yang terasa buat saya itu adalah pencernaan saya jadi lancar dan badan saya jadi enteng. Loh?

Oke saya ngaku aja kalau saya punya masalah pencernaan. Biasanya kalau lebaran, kan makannya mendadak banyak. Terus banyak ngemilin kue lebaran juga. Aduh perut itu rasanya sebah kembung nggak enak banget pokoknya. Tapi lebaran ini, wah, saya malah merasa badan rada entengan. Padahal kalau dipikir-pikir porsi makannya normal-normal aja kok. Malah saya cenderung laper terus (yang berarti porsi makannya malah jadi nambah).

Ternyata kalau kita beberes rumah secara kontinu dan rutin, beneran bisa jadi pendukung program pembuat perut rata! Hahahaha. Yaaah, nggak ada niatan untuk diet sih sebenernya, tapi setidaknya saya jadi nggak perlu ngerasa perut sebah kembung nggak enak itu tahun ini, alhamdulillah :)

Oh iya, ada sedikit saran nih buat kalian yang juga sedang berjuang jadi Cinderella dadakan:
1. Bagi tugas dalam satu keluarga. Jangan sok jadi pahlawan yang mau ngerjain semuanya, nanti malah nggak beres kerjaannya. Tapi jangan kaku juga, fleksibel aja, yang penting masing-masing setidaknya udah tahu dalam sehari itu kalian punya satu tugas wajib yang harus kalian kerjakan.

2. Paling asyik beberes rumah sambil dengerin lagu. Cari lagu yang bikin semangat ngepel, nyapu, nyetrika (tapi hati-hati jangan sampe robek baju yang disetrikanya haha). Saya paling seneng dengerin Maroon 5. Selain asik buat karaokean sambil beberes, karena lagunya bertempo cepat, beberesnya juga jadi lebih semangat deh.

3. Pasang target dan siapkan reward untuk diri sendiri. Misalnya lo bakal menyapu dan mengepel, habis itu boleh deh dapet segelas susu cokelat dingin biar seger lagi. Terus misalnya setelah menyelesaikan setumpuk baju yang perlu disetrika, lo bakal istirahat baca novel selama satu jam sebelum mulai tengok-tengok rumah nyari kerjaan lagi. Make yourself enjoy doing your job.

Selamat bebersih! Semoga rutinitas beberes rumah memberikan dampak positif juga buat kalian :)

Share:

0 comments