Too Much Ego Will Kill You

by - Desember 30, 2012

Jadi di post ini saya mau mengaku. Bahwa di luar semua persepsi orang-orang tentang saya (entah apa persepsinya), mungkin nggak banyak yang tau kalau saya punya ego yang cukup besar.

Sebenernya masalah ego atau gengsi ini agak tergantung situasi sih. Seringkali malah saya lebih sering bersifat plegmatis - ya terserah aja deh maunya gimana, saya iya-iya aja. Tapi mostly ego saya keluar justru ketika berhadapan dengan orang-orang terdekat saya.

Waktu jaman TPB, saya pernah bilang sama seorang teman kalau saya nggak suka cowok pinter. 

Lalu teman saya itu langsung mengartikan bahwa saya sukanya cowok bego. Nggak gitu juga kali. Sebenernya statement saya itu agak kurang lengkap: saya nggak suka cowok yang lebih pinter (dari saya). Nah. Sudah agak kelihatan kan, kenapa saya bilang ego saya cukup besar?

Kalau mau dipukul rata, sama orang-orang terdekat saya bisa aja bersikap keras kepala, untuk hal-hal yang saya juga nggak ngerti kenapa penting banget ngotot tentang hal itu. Nggak mau kalah. Nggak mau salah. Pokoknya kalau ternyata fakta memang menunjukkan saya salah, biar di luarnya ketawa-ketawa sebenernya kesel banget sama diri sendiri. Gimana sih, egonya gede banget? Untung nggak dilampiasin ke orang, bisa-bisa nggak punya temen.

Soal pacar juga gitu. Yah maap-maap aja kalo kamu baca ini ya tong, tapi beginilah adanya pacarmu ini. Jadi kalau sama pacar, dari jaman dulu saya nggak suka orang yang lebih pinter dari saya. Nggak suka kalau dia lebih sibuk dari saya. Nggak masalah dia tau banyak hal-hal yang saya nggak tau, karena lumayan kan dapet pengetahuan baru dari pacar. Tapi kalau dia tau sesuatu lebih banyak atau lebih benar dari yang saya ketahui, ehem, kesel juga.

Gara-gara ini, saya dapet wejangan dari, tak lain dan tak bukan, Nenek Hanna. Katanya, ya bagus dong kalau cowok lebih pinter. Gapapa juga dong lebih sibuk namanya juga cowok, malah harusnya cewek yang jangan sibuk-sibuk amat. Well... iya sih. Nenek bener, saya aja yang agak punya kelainan. Padahal faktanya pacar saya yang sekarang jauh lebih pinter dari saya dan lebih sibuk dari saya juga. Mungkin ini petunjuk Tuhan supaya saya menghilangkan ego-ego nggak penting itu.

Btw, adakah yang punya masalah dengan ego berlebihan tapi nggak bisa mengekspresikannya? Atau cuma saya aja yang punya kelainan? .__.


You May Also Like

0 komentar