Bonbin :D

13.16.00

Yesterday I went to Kebun Binatang Bandung atau singkatnya, Bonbin. Yes, the one located beside ITB. Sedih banget sudah hampir setahun tinggal di sini tapi belum pernah ke Bonbin, padahal tetanggaan sama kampus. Jadi, dalam rangka mengerjakan PR dan having some me-time, saya memutuskan ke Bonbin sendirian.
Note: bukan ansos atau apa, tapi teman-teman saya lagi diklat dan aswin lagi sp, i don't have a choice :p

Dimulailah petualangan Ica di Bonbin, ditemani satu pak perangkat kamera di dalam tas NG super besar. I thought anyone who saw me with that backpack would thought I want to climb a mountain or something =D

Hewan pertama yang saya lihat adalah singa dan harimau, ada tiga atau dua jenis harimau di dalam kandang yang dibatasi semacam kaca berjamur. Saya mention berjamurnya karena berkat jamur itu, saya jadi nggak bisa memotret si harimau yang cantik -.-

Dari harimau dan singa, saya bergerak ke buaya. Di buaya ini saya cukup lama motretin buaya irian dan buaya err.. saya lupa namanya. Pokoknya mereka jadi model saya deh. Untungnya mereka anteng, bahkan si buaya-yang-saya-lupa-namanya sampe tidur selama saya potret.

Buaya irian
Buaya banteng yang saya lupa namanya
Setelah buaya, saya ke tempat kura-kura. Jadi inget si Labu di rumah. Saya nggak pernah tahu kura-kura peliharaan saya itu jenis apa, tapi pas melihat Kura-kura Batok - eh batok atau apa gitu lupa, mirip banget sama si Labu. Sayangnya mereka selalu ngumpet pas mau saya foto :(

Nah beres di kura-kura saya ketemu Komodo! Di sini saya juga lumayan lama, soalnya sama seperti kandang buaya, kandang komodo juga enak buat motret karena ada pagar pembatas yang bisa dipake buat tadahan lensa yang bikin pegel ini =D
The stunning komodo
Saya juga ketemu kangguru, kancil, dan hewan yang bikin saya kaget: Kapibara. Saya udah celingak-celinguk nyariin mana sih hewannya kok cuma ada papannya doang. Eh ternyataa dia ada di pojokan di bawah papan namanya, duduk anteng sementara saya kaget sendiri melihat binatang yang mirip hamster super besar ini:
Kapibara - pertemuan pertama saya dengan dia.
Berikutnya saya ketemu sama hewan yang pengen banget saya peluk: BERUANG!

Wow, beruangnya besar lho (norak). Tapi emang besar dan keren banget. Di sebelah kandang beruang ada kandang beruang madu dan tapir. Liat tapir gw langsung inget Ninis :p Ada kejadian lucu dan sedih di kandang tapir ini. Jadi, si tapir dengan polosnya menggigit selang air yang lagi dipakai sama petugas untuk membersihkan kandang landak. Lagi asik ngetawain si tapir yang lucu, tiba-tiba si petugas dateng dan memukul tapir pake sapu lidi, sedih :( Untungnya si tapir enjoy-enjoy aja dan malah bolak-balik di kandangnya sambil sesekali nyamperin ke kami para pengunjung. Uhh mukanya imut banget!
The big brown bear
The hungry honey bear
Si Tapir :D
Setelah dari situ saya ke wilayah burung. Di sini ada burung super nyebelin yang saya lupa namanya, yang jelas burung ini selalu nengok terus mantatin saya setiap kali saya mau motret! Grrr. Tapi di sebrangnya ada nuri merah kecil yang setia berpose untuk saya, dan meskipun capek mengangkat lensa super berat untuk motret si nuri, saya nggak bosen-bosen motretinnya, soalnya cahayanya bagus.
Nuri merah yang anteng
Di wilayah burung ini ada kakak tua raja, betet mini, betet gede, merak, pelikan, elang, macem-macem deh. Selain burung-sombong-yang-mantatin-saya, ada lagi si kakak tua yang seenaknya teriak di depan muka saya pas lagi motret. Mana dia nggak bisa diem pula, huuh. Akhirnya saya tinggal aja dan beralih ke wilayah zebra dkk. Ada rusa tutul di sini, tapi duduknya jauh bangeeeet, bahkan dengan lensa si mamang gw nggak bisa memotret dengan fokus. Oh iya ada juga hewan-hewan aneh gabungan kuda-unta-kambing, atau semacam bison campur kuda di sekitar sini. Namanya Guanako dan Nilgai.
Temannya kakaktua yang neriakin saya. Kakaktua yang teriak terlalu agresif untuk difoto -__-
Kakaktua raja
Rusa (yang sayangnya) tidak bertutul
Setelah itu baru deh saya ketemu unta beneran. Untanya bisa dinaikkin lho. Meskipun cuma satu putaran track, tapi kayanya asik. Muka si unta yang sok cool itu bikin gemess :p Dan akhirnya, saya ketemu sama temennya Bayu: monyet dan lutung. Keren deh ada lutung merah yang mencolok sendiri di antara lutung-lutung hitam. Sebenarnya daripada dibilang merah, lebih cocok dibilang emas. Nah pas saya kesini, lagi ada acara mencari kutu hahaha. Kocak banget ngeliat ekspresi lutung yang serius banget nyari kutu.
Anak orang-entah-siapa yang saya kebetulan bagus pas difoto
Proses mencari kutu si lutung
Wahana selanjutnya yang saya lihat adalah wahana naik gajah. Ini juga seru. Tapi yang saya prihatin adalah gajahnya (yang nggak dipakai buat naik gajah) dirantai kakinya, padahal kan mereka juga pengen jalan-jalan... yah memang sih nggak gampang mengontrol hewan sebesar itu. Tapi saya nggak tega ngeliat ekspresi si gajah yang mau jalan-jalan terus terpaksa balik lagi karena kerantai :(

Gajah yang dirantai :(


Wahana gajah ini udah paling ujung. Saya udah ngos-ngosan nih sampe sini, karena kontur tanah Bonbin yang naik turun, ternyata lumayan bikin olahraga juga. Tapi ternyata di sebelah gajah ada orang utan! Kandangnya luaaaas banget, tapi si orangutannya ngumpet. Pas keluar, saya kira hantu! Seriously, bulunya tebel panjang gitu, basah pula, kayanya sih spesies yang udah tua. Dan pas mau saya potret.. dipantatin again and again. Kayanya sih dia lagi manggil temennya di dalam kandang, tapi sampe saya capek nungguin, proses manggilnya nggak beres-beres.

Orang utan yang sibuk manggil temennya

Dari ujung Bonbin ini, saya balik lagi ke pintu depan. FYI, Bonbin ini luaaas, dan lo harus pinter-pinter nyari track untuk menjelajahinya karena pasti ada yang kelewat kalau lo nggak cermat. Waktu balik ke pintu depan, saya baru ngeliat beberapa jenis burung yang tadi kelewat, terus ke wilayah ular juga. Nggak betah lama-lama di sini, saya langsung ke bawah, tempat danau yang ada perahu bebeknya. Di sini saya ketemu si aswin! Ahaha. Ada kudanil lagi berendam dengan asiknya sampe nggak mau ngangkat kepala meskipun udah saya panggil-panggil.

Itulah petualangan saya selama tiga jam di Bonbin. Oh iya, tiket masuk Bonbin Rp 11.000,00. Belum termasuk beberapa wahana di dalemnya sih, tapi rata-rata harga tiket masuk wahananya murah kok, dari Rp 1000 - Rp 5000-an kalau nggak salah.

Selain hewan yang banyak dan kelakuannya aneh-aneh, Bonbin juga punya taman bermain buat anak-anak, perahu bebek di danau, wahana naik gajah dan naik unta, serta flying fox. Terus, saran saya, sebaiknya dateng pas Bonbin baru buka. Saya sih dateng jam 8 pagi, dan hewan-hewannya lagi aktif gitu. Kalau pas saya pulang jam 11, harimau lagi tidur, beruang lagi mojok, tapir udah leyeh-leyeh di kandangnya, nggak asik. Hehe.

Kesimpulan jalan-jalan saya kemarin, ternyata jalan-jalan sendirian nggak seburuk (dan seansos) itu. Dan Bonbin di sebelah ITB ternyata tempat yang asik buat jalan-jalan, piknik, plus ketemu hewan-hewan freak yang kelakuannya macem-macem =D

p.s.: i'm still learning about this photography thing, sorry if there's any bad picture. i have my own problem with this focus and blur thing :(

You Might Also Like

0 comments