Kembali ke Indonesia

by - Januari 28, 2016

Photo credit: Bayu Prawiro
Setelah 10 bulan tinggal di Jepang, saya kembali ke Indonesia untuk internship.
Ini adalah hal-hal yang saya alami salama tiga minggu pertama saya di Indonesia.
Disclaimer: mungkin akan ditemukan banyak keluhan annoying. Percayalah saya masih sayang sama Indonesia, despite of any complaint I mentioned here.

Panasssss!!!
Keluhan wajar karena saya datang dari Kyoto yang sedang winter ke Bali yang sedang kena dampak kelainan cuaca karena El Nino. Sudah resiko yang saya ambil waktu memutuskan intern di sini sih, jadi saya nggak ingin banyak mengeluh. Tapi, sungguh ini panasnya tidak normal. Seminggu pertama, saya nggak nafsu makan. Beberapa kali menu makan malam saya bukan nasi, tapi es krim.

Alhamdulillah nggak diare..
Sebelum pulang, saya sudah antisipasi dengan banyak masak makanan indonesia dan south east asian food selama satu bulan terakhir. Tujuannya membiasakan perut sama bumbu-bumbu yang ‘kenceng’, supaya perut saya nggak kaget ketika tinggal di Indonesia. Mitosnya, setiap orang yang lama tinggal di luar negeri kemudian mengkonsumsi makanan di indonesia, pasti kena diare. Alhamdulillah selama tiga minggu ini saya belum mengalami diare. Memang belum makan yang kaki lima banget, sih. Mungkin minggu ini saya coba. Bismillah… *berharap nggak perlu ralat isi posting ini*

Thank God Gojek is exist
Nggak bisa mengendarai motor di Bali itu salah banget. Pulau Dewata ini tidak punya public transportation yang memadai. Bis kota hanya lewat di jalan raya. Angkot sangat minim, hanya rute tertentu. Transportasi orang-orang di sini ya naik sepeda motor dari ujung Bali yang satu ke ujung Bali lainnya. Untungnya, di Bali ada Gojek. Saya sudah jadi sobat Gojek banget deh sekarang. I don’t know how can I survive in Bali without Gojek. Tadinya udah mau pinjam sepeda sama Paola. Kaya kuat aja ngegowes di sini. 

Everything tastes too sweet
Saya suka banget makanan manis, dan saya selalu mengeluh cemilan jepang itu kurang manis. Tapi begitu saya balik makan cemilan Indonesia.. tiba-tiba semua terasa jadi giung banget. Beng-beng, chocolatos, dan cemilan-cemilan kesukaan saya dulu, sekarang saya jadi males makannya. Bahkan saya minum teh nggak pakai gula, ngebayangin manisnya gula Indonesia jadi nggak nafsu masukin gula. Entah jenis gulanya yang berbeda atau gimana. Bukan sombong, tapi lidah saya nggak enak, gimana dong? Hiks.

Listrik dan internet mahal ya…….
Pertama kali menggunakan pulsa listrik, kaget 100ribu rupiah habis dalam satu minggu saja. Dengan pemakaian yang sama, tagihan listrik saya di jepang nggak sampai 150ribu rupiah dalam satu bulan. Kemudian karena saya tinggal di Bali di mana kostan berinternet susah ditemukan, saya pakai modem portable, which is somehow mahal banget bayar paket internetnya. Maybe it’s just me yang kebanyakan telponan. Tapi dua hal ini signifikan banget lebih mahal daripada pengeluaran saya untuk hal yang sama di Jepang. Dear PLN and provider, how come you let this happen to me?

Akhirnya, hujan beneran.
Hujan di Jepang itu mostly rintik-rintik cantik. Nggak pernah hujan deras banget heboh pakai angin, kalau pernah pun pasti itu taifun. Makanya ketika akhir minggu kemarin sudah mulai hujan di Bali, saya bahagia. Akhirnya, ketemu juga sama hujan ‘beneran’. Langsung baca novel, minum teh panas, sambil setel lagu Payung Teduh dan rangkaian playlist lagu hujan lainnya. Ah, nikmat banget rasanya.

You May Also Like

2 komentar

  1. Ternyata... Nama blog diganti... Pantesan masuk newdfeed tp pas dibuka "the blog doesn't exist" 😜

    Beruntung masih di Bali cha, kl di Jakarta shocknya berlebih lebih (baca: macet gila gilaan)


    enjoy ur internship!!!!

    BalasHapus
  2. Hehehe iya teh, ganti nama. Nah aku minggu depan pulling bekasi nihh, harus sabar2 sama jakartaaah haha

    BalasHapus